Play Station

Saya masuk dalam generasi orang-orang yang tumbuh bersama console game Play Station. Waktu itu saya masih kelas 4 SD ketika pertama kali mendengar ada console game yang permainnya sangar-sangar (baca : keren keren). Yang pertama menceritakan ke saya adalah Anto, tetangga belakang rumah teman main saya waktu kecil. Dia cerita kalau di pasar ada rental PS yang ada game berantem yang seru. Bisa tebak game apa? Tekken 3.

Game PS (PS1) yang pertama saya mainkan adalah Dragon Ball, ntah seri yang mana, pokoknya yang ada easter egg pencet-pencet tombol aneh-aneh di halaman awal biar bisa muncul super saiyan 3 bahkan 4. Pas pertama main belum ngerti kalau bisa digituin, bahkan kamehame aja ga tau caranya. Dan itu bukan cuma saya yang ga tahu, anak sekampung memang ga ada yang tahu hahaha.

Ntar dari mana ilmunya, ada anak yang akhirnya bisa melakukan kamehame, maka menyebarlah itu jurus. Main game ini ga lama karena ga menarik menurut saya. Dan beralihlah main winning eleven sampai dibela-belain beli memory card buat nyimpan progress karena milih mode master league.

Paling sering sih main game winning itu. Jarang banget main game yang tipenya story mode (anak-anak nyebutnya game petualangan). Dulu tiap hari Minggu, setelah nonton Dragon Ball di Indosiar pasti ke pasar buat main PS wkwk. Di hari-hari biasa ga inget punya jadwal main PS. Occasional aja kayaknya.

Masuk kelas 5-6 udah mulai jarang. Bosen aja kayaknya.

Terus masuk jaman PS2. SMP kelas 1 atau 2, lupa. Lagi-lagi dari temen tahunya kalau di pasar udah ada PS2. Dia cerita kalau asik banget main Moto GP. Kepincutlah saya terus main deh. Dan lagi-lagi lari ke winning eleven haha.

Kali ini ga beli memory card karena ga minat aja dan katanya mahal, ada yang tahu harganya berapa?

Sempat main Onimusha 3 pas kelas 1 SMA tapi yaa karena ga punya memory card buat apa main terus, ga bisa di-save juga.

Terakhir main PS2 tahun 2009/2010an. Padahal itu udah jaman PS3 ya haha. Tapi memang jaman PS3 saya lihat udah mulai lesu bisnis rental PS, dan mungkin harga PS3 mahal atau entah gimana. Abis itu ga pernah nyentuh PS lagi.

PS3 satu-satunya lini PS yang belum pernah saya mainkan sampai saat ini. Saya langsung loncat ke PS4 dan itulah jaman di mana PADA AKHIRNYA SAYA BISA PUNYA PLAY STATION SENDIRI.

Mana berani saya minta beli barang mahal ke orang tua walau pun saya tahu orang tua saya orang cukup berduit 😂. Motor dikasih tanpa saya minta, hape juga sama ga minta. Satu-satunya barang yang saya minta dibelikan adalah laptop pertama saya, ASUS 4koma jutaan pada tahun 2009/2010 pas semester 4/5 kuliah. Itu pun mesti diinterogasi ayah dulu, beli laptop karena butuh atau buat gaya-gayaan 😭

Balik ke Play Station 4. Saya beli di akhir 2016 ketika sudah punya uang cukup banyak karena kerja di Bukalapak, alhamdulillah. Lha gimana ga banyak pada waktu itu, masih single dan kenaikan gaji dari perusahaan lama 50% lebih wkwk.

Jadi pas interview ditanya saya mau gaji berapa. Karena masih polos, saya jawab aja segini (naik sekitar 40%), lah terus mbaknya pasang wajah heran kaget sambil mengisyaratkan kalau perusahaan punya uang lebih buat ngegaji. Ya saya cengangas-cengenges aja (asli noob parah), yang penting fokus saya waktu itu diterima. Lanjutlah proses dan diterima. Pas offering ada angka segini (naik sekitar 67%). Wow banget dong sampai saya nanya ke mbaknya, ini angka ga salah? 😂Katrooook.

Balik lagi ke Play Station 4. Game pertama saya main dan tamatkan adalah The Last of Us. Seru banget, zombie apocalypse survival. Lagi nunggu nih seri nomor duanya. Setelah itu ada beberapa game lagi yang saya tamatkan dan tidak tamatkan. 2017 saya beli dan namatin Horizon Zero Dawn. Game yang membuat saya jadi seneng open world game.

Masuk tahun 2018 malah saya jarang bangeeet main game karena sibuk dengan kerjaan dan setres berat. God of War 4? Beli 2018 tapi belum tamat sampai lupa kontrol-kontrolnya gimana aja, lol. Mau main ulang dari awal sih.

2019 ini saya balik lagi rutin main game PS4 karena di masa funemployment ini punya banyak waktu luang dan tujuannya memang buat selow. Kalau sudah waktunya berkarya lagi, hajar bleh, tapi tetap akan saya sempatkan buat main PS4.

Ya boleh dibilang masa dewasa adalah saatnya untuk membeli beberapa mimpi yang jaman bocah dulu ga sempat kesampaian.

Facebook Comments
 

Agung Setiawan

Agung Setiawan adalah software engineer di BukaLapak.com, penulis sekaligus pecinta sastra, dan pembaca buku

 
Halo, perkenalkan saya Agung Setiawan.
Saya Software Engineer di BukaLapak.
Simak pemikian saya soal dunia Software Engineering via Twitter di @agungsetiawanmu dan facebook
Blog ini saya update seminggu sekali jadi sering-sering saja mampir
Mau belajar Vim bareng saya?
Belajar ngoding dari nol menggunakan PHP

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *